Hari ini aku ngak ngerti dengan diriku sendiri yang gampang banget berubah yang tadinya happy tiba-tiba bete ngak karuan, kadang sedih tak menentu dan tiba tiba hati menjadi mellow. seperti hari ini, jam 5 subuh aku dah bangun karna ditelpon seseorang yang ngingetin tuk sholah subuh. yah seneng dong walaupun mata masih ngantuk, pikiran masih terbuai oleh mimpi mimpi indah tapi kalo yang nelpon “si dia” jam berapa aja ngak masalah. sambil mendengar suara nya yang ngangenin perlahan ku coba tuk mengumpulkan kembali kesadaranku. dah kuhapal jika dah masuk waktunya shalat dia pasti mendadak jadi tegas banget, seperti subuh ini dia membangunkanku tuk segera melaksanakan ibadah tapi entah kenapa tiba tiba mood ku menjadi berubah. ada ucapan nya yang sedikit bikin sebel:mrgreen:

Paginya sebelum mandi telpon telponan dulu, mood ku yang tadinya dah membaik tiba tiba berubah bete dah esmosi lagi hanya karna hal sepele. tadinya bangun pagi dengan senyum sumringah malah jadi manyun lagi. hanya karna perdebatan kecil mengakibatkan seharian ini bad mood, pengen marah aja, bete tak menentu. dugh…. bete bete bete:mrgreen:

Siangnya hati kembali berubah, teringat ” si dia” belum menelponku. mau nelpon duluan tapi gengsi, ditungguin tapi kenapa sampe jam segini lom ada. mulai deh pikiran buruk itu berseliweran, jangan jangan dia juga marah dan tersinggung dengan sikap ku tadi pagi. jangan jangan dia juga ngak mau ngomong lagi atau dia juga gengsi sama sepeti aku. duh….. nyesel aku kenapa tadi pagi sarapan esmosi dulu, tuh kan sekarang baru nyesel.

Bosen Yuli nunggu akhirnya hp ku bunyi tertulis “‘D…Y memanggil”. yes… yes… yes… ngak sia sia aku jaga gengsi akhirnya dia nelpon juga. hahahaha….. dasar perempuan egois ngak mau minta maaf duluan. biarin weks😛

Sorenya aku kembali bete karna ketemu seorang cowok yang super nyebelin. masih ingat kan dengan postingan ku yang ini. sebagai seorang gadis jujur, (cieh…. malu Yuli mengakuinya, jangan muntah aja ya dengernya). Aku ngak bisa berbohong apalagi berbohong untuk menipu orang lain. bener bener aku ngak bisa dan orang ini terus memaksaku meminta membantunya berbohong demi bisnisnya yang ngak jelas itu. (please deh jangan paksa aku, kan dah dibilangi, maaf aku ngak bisa bantu kamu karna aku ngak mau terlibat dalam urusanmu yang ngak jelas itu) tapi dia tetep….. aja maksa. dugh… males banget

Dan malam ini aku ngak tau apa yang akan terjadi apakah aku masih terserang penyakit bad mood ataukah aku bisa mengakhiri hari ini dengan senyuman seperti malam malam sebelumnya. kuharap bad mood ku hari ini hanya sampai di sini dan mungkin bagi yang baca tulisanku ini beranggapan aku masih seperti anak kecil tapi beneran kok Yuli bukan anak kecil lagi, aku dah berumur 26 tahun dan menurutku wajar aja jika seseorang merasa bete, suntuk, bad mood mungkin aku butuh penyegaran otak makanya perasaan jadi sensitif begini.