Akhir – akhir ini aku sering banget ditodong dengan pertanyaan pertanyaan yang kalo dibilang ngak penting tapi ini penting, dibilang penting tapi ngak penting juga untuk dibahas pa lagi bagi ku ini masalah sensitif yang memerlukan ketelitian, ngak bisa asal asalan pa lagi coba coba. kalo dah ditodong dengan pertanyaan ini aku bisa speechless dibuatnya ngak tau mo jawab apa, seperti :

1. Dah berumah tangga ya mbak, suaminya kerja dimana, anak kecil itu anaknya ya? ( please dong… kalo mo nanya kira kira dulu. dia sepupu ku, emangnya wajahku kayak emak – emak ya? tiap kali jalan sama anak kecil pasti dikira anak ku ). atau gini

2. Ijul kapan married, nunggu apa lagi, teman – teman kita dah pada married semua, ntar ijul ketinggalan loh. ada juga yang seperti ini

3. Aku denger – denger Ijul mo married yah, sama siapa? jangan lupa ngundang aku ya. atau ada juga yang lebih parah lagi seperti ini

4. Ijul dah married ya say…. sama siapa, kapan, dimana, kok ngak ngundang sih…. selamat ya say moga cepet dapet momongan.

* gubrakssssss langsung lemes *

Tuh apa ngak binggung, speechless dibuatnya. pengen ketawa iya…. keki juga…. sedih pasti….. marah palagi….nyampur semua dah kayak nano nano. Aku cuma bisa senyum senyum aja, senyuman terpaksa.

Dari semua pertanyaan penting ngak penting itu ada hikmah yang bisa aku petik. Teman, sahabat dan orang – orang di sekitar ku masih sayang dan peduli sama aku. Mereka masih ngeh dan memperhatikan ku walaupun pertanyaan mereka telah menyayat hatiku dan membuat nafasku tiba tiba sesak banget. Aku ngerasa seperti dikejar waktu. Pertanyaan “Kapan” yang selalu terucap dari mulut mereka semakin membuatku panik, takut, resah dan khawatir. Teman – teman telah menemukan soulmate nya dan aku sampai saat ini still looking for the best. Tapi tenang aja jatah untuk ku masih ada kok, susah dahulu bersenang senang kemudian. Seperti cerita di film film gitu pasti anak muda / jagoan ( jagoan neon kaleeeeee……) selalu menang belakangan. tenang aja aku akan menyusul kalian

Iklan