Sinema elektronik atau biasa kita kenal dengan sinetron merupakan sandiwara bersambung yang disiarkan oleh stasiun televisi. Dalam bahasa inggris sinetron disebut dengan soup opera  (opera sabun) dan salam bahasa Spanyol disebut dengan telenovela.  Di Indonesia sendiri setiap hari dari pagi sampe malam kita selalu disuguhkan aneka macam sinetron, mulai dari kisah percintaan, konflik rumah tangga sampai yang berbau mistis.

Dari sekian banyak sinetron yang berseliweran di  tv ada satu sinetron yang menurutku sangat fantastis bahkan sampe dibuat sekuel ke 3 pun sinetron ini tetap mampu menarik perhatian penonton dan juga tetap memiliki rating yang tinggi. Sinetron yang dimaksud adalah Cinta Fiti. Sinetron ini dibintangi oleh Teuku Wisnu (Farrel), Shireen Sungkar (Fitri), Dinda Kanya Dewi (Mischa), dan masih banyak lagi yang lainnya (aku ngak bisa sebutin satu per satu,  ngak hafal nama-nama mereka).

Bagiku sinetron ini menarik banget terutama konflik yang dihadirkan bisa bikin penonton ikutan emosi, marah, ketawa, dan gregetan. Buktinya tante ku sejak awal tayang sampe seasson 3 dia ngak pernah absen dan sepertinya dia dah cinta banget ma sinetron satu ini, Jika ada adegan marah maka dia juga ikutan emosi apalagi pas adegan tampar menampar, wah… dia semangat banget jadi ikutan gregetan juga (sabar dong tanteku sayang….. itu kan hanya kisah di sinetron aja). Gara gara ngeliat ekspresi tanteku yang dah heboh banget akhirnya seisi rumah jadi ikutan ketularan virus Cinta fitri dan mewabah sampe ke ibu ibu di RT ku.

Pernah waktu itu ada jadwal giliran pemadaman listrik sedangkanj jam di dinding sudah menunjukkan jam 8 malam dan tanteku ngak mau sedikit pun melewatkan sinetron kesayangannya ini, dia harus tetap nonton, tidak bisa tidak. Untunglah di rumah ada genset dan mati lampu tetap tidak bisa menyurutkan cinta nya kepada CF. Tapi kok di rumah makin lama makin rame oleh ibu ibu yang datang untuk ikutan gabung numpang nonton. Jadilah malam itu menjadi acara Nonton Bareng Cinta Fitri Gratis Tanpa Dipungut Biaya. Duh… satu ibu aja dah rame apalagi kalo dah ngumpul se RT. ngak bisa kubayangkan berisiknya, seru iya dan norak juga ( maaf ya ibu – ibu :oops: )

Jangan coba – coba deh ganti ke channel lain, bisa – bisa dia marah banget sebab dia ngak ingin terlewatkan sedikit pun dialog dari sang aktor dan aktris. Sewaktu berangkat ke Padang pun ia bela belain numpang nonton di rumah warga tapi tetap hanya channel ” Satu Untuk Semua “. Aku sih ngak terlalu ngikutin sinetron ini dan hanya sesekali aja pas ada adegan seru seperti berantem dan pukuk pukulan. Nah kalo itu suka dan paling males kalo dah ngeliat adegan nangis, Males aja kesannya cengeng dari mulai tayang sampe abis nangis mulu. Bisa bisa abis air mata dikuras terus.

Wajar aja jika sinetron ini menjadi sinetron terfavorit Panasonic Awards 2009 abis wabahnya dah kemana mana, selalu dinantikan oleh penontonnya. Sayangnya pada tanggal 12 April 2009 kemaren CF3 selesai tayang dan akan berlanjut di seasson 4. Padahal malam itu seisi rumah  dah semangat banget pengen tahu bagaimana akhirnya, happy ending kah atau sad ending. eh…. ngak tau nya malah bersambung ke seasson 4. Anda penasaran???  sama aku juga terlebih lagi tanteku :?:

Harapan ku semoga sinetron ini ngak sampe ke seasson 5 , ngak usah nyari – nyari konflik, selesaikan aja konflik yang dah ada. Takutnya penonton jadi bosen dan berpaling ke tayangan yang lain.